Mencerdaskan Bangsa Melalui Pengembangan Perpustakaan Daerah

Oleh : Haryo Bagus Handoko, SP

Abstraksi
Perpustakaan umum yang diharapkan dapat meningkatkan minat baca tulis serta wawasan dan pengetahuan masyarakat saat ini tidak dipungkiri lagi sangat dibutuhkan demi pengembangan intelektual masyarakat.  Untuk memenuhi kebutuhan vital ini, maka konsep perpustakaan yang dahulu hanya tersedia ala kadarnya sekarang mulai dibenahi dengan serius.  Konsep perpustakaan masa depan yang mengusung teknologi tepat guna dan juga bahan-bahan bacaan bermutu serta konsep pengemasan ilmu pengetahuan dalam kemasan yang menarik sudah seharusnya mulai diterapkan di berbagai perpustakaan daerah. Konsep ini perlu lebih dikembangkan demi pengembangan literasi informasi masyarakat selain usaha pemberdayaan masyarakat melalui perjuangan mencerdaskan bangsa.

Perpustakaan kota Malang, sebuah konsep perpustakaan daerah yang multiguna.
Setelah mengalami renovasi gedung maupun sistem penataan buku dan keadministrasian, perpustakaan kota Malang hadir dalam wajah yang berbeda, wajah sebuah perpustakaan modern yang menarik untuk dikunjungi bukan hanya sebagai tempat dan sarana belajar namun lebih merupakan sebuah tempat wisata bagi keluarga yang mendidik serta menghibur.  Perpustakaan yang setiap harinya bisa dikunjungi oleh kurang lebih seribu lima ratus pengunjung ini dilengkapi dengan teknologi canggih sebagai sarana pembelajaran murah meriah bagi seluruh masyarakat warga Malang.  Untuk mengakses berbagai informasi dan berita terbaru, para pengunjung perpustakaan dimudahkan dengan adanya aneka bahan bacaan surat kabar dan juga sambungan internet gratis wi-fi yang tersedia di area ruang lobby Gedung Perpustakaan Kota Malang.
Untuk memperoleh informasi seputar tempat-tempat wisata yang tersebar di wilayah Malang Raya, tersedia sebuah monitor layar sentuh dilengkapi dengan aneka informasi profil tempat wisata dan rekaman video yang bisa dengan mudah digunakan.  Di lantai satu, gedung perpustakaan ini terdapat sebuah ruang galeri seni yang biasa digunakan untuk pameran buku, pameran foto dan bahkan pameran lukisan. Dengan hadirnya ruang galeri pameran maka diharapkan apresiasi seni masyarakat akan meningkat dan juga diharapkan bisa menginspirasi tumbuh dan berkembangnya kreativitas generasi muda melalui kesenian. Di lantai yang sama juga terdapat ruang bacaan anak, dan fasilitas ibadah berupa ruang mushola.  Untuk menjadi anggota perpustakaan (yang berarti juga memiliki hak untuk meminjam buku dan menggunakan seluruh fasilitas kemudahan yang tersedia), seseorang cukup mendaftar ke meja reservasi yang ada di lantai satu dan mengisi formulir pendaftaran.  Setelah itu ia akan dipanggil untuk difoto saat itu juga, sementara data-data dirinya akan segera dimasukkan ke database komputer.  Tidak sampai memakan waktu satu jam, maka kartu plastik yang dilengkapi dengan foto, keterangan si pemilik kartu keanggotaan perpustakaan, dan juga bar code (semacam garis-garis kode yang berisi data yang bisa dibaca oleh sensor infra merah yang terhubung ke sistem data di komputer) sudah jadi dan bisa langsung digunakan untuk memasuki ruang layanan peminjaman buku yang ada di lantai satu dan di lantai dua.
Saat memasuki area ruang koleksi buku, seorang pengunjung perpustakaan harus memindaikan kartu plastiknya itu ke sebuah alat pemindai yang memiliki sensor sinar infra merah, dan begitu alat sensor itu mendeteksi bar code yang tertera di kartu plastik itu, maka data lengkap si pemilik kartu akan segera tampil di sebuah monitor layar datar, lengkap dengan foto si pemilik kartu.  Setiap sudut gedung perpustakaan kota Malang dilengkapi dengan kamera CCTV yang mengawasi setiap gerak-gerik para pengunjung.  Untuk mencari dan menelusuri judul-judul buku koleksi perpustakaan, seorang pengunjung hanya perlu duduk di depan sebuah komputer yang merupakan katalog digital, ia hanya perlu mengetikkan judul buku, nama pengarang buku, atau pun topik yang sedang ia cari di kolom yang tersedia dan mengklik tombol pencari.  Tidak membutuhkan waktu lama untuk segera memunculkan daftar buku yang sesuai dengan kata kunci pencarian.  Bahkan seseorang bisa memeriksa buku apa saja yang sedang berada di rak koleksi buku saat ini, dan buku mana saja yang sedang dipinjam (keluar).  Seseorang bahkan bisa mengecek buku-buku apa saja yang sedang dipinjamnya saat ini dan kapan batas akhir peminjamannya, hanya dengan mengetikkan nomor keanggotaan kartu perpustakaan yang dimiliki di kolom formulir yang tersedia untuk login dan kemudian mengetikkan password untuk memasuki jaringan data yang ada di komputer.  Komputer-komputer katalog digital yang berlayar datar ini disusun dengan cantik secara melingkar di meja bundar dengan kursi-kursi yang tertata rapi dekat pintu masuk koleksi buku, sehingga memudahkan pengunjung yang masih bingung ke rak mana ia harus mencari buku yang dibutuhkannya.  Masing-masing rak di ruang koleksi buku ini dikelompokkan berdasarkan tema dan topik buku, dimana masing-masing rak bertuliskan judul topik dan juga kisaran nomor seri kode buku.  Seorang pengunjung yang telah mengakses komputer katalog digital untuk mencari buku yang dibutuhkannya tentunya akan segera mengetahui berapa nomor seri kode buku yang dicarinya tersebut dan di rak mana buku tersebut tersimpan.  Bila sekedar ingin membaca buku-buku dan tidak ingin meminjam untuk dibawa pulang, seorang pengunjung bisa memanfaatkan beberapa buah meja berukuran besar untuk para pembaca buku berkelompok, atau beberapa bangku bersekat untuk para pembaca serius yang ingin sedikit privasi.  Terdapat juga area baca santai di mana para pengunjung bisa duduk lesehan sambil membaca buku dengan santai di berbagai tempat yang telah disediakan.
Saat akan meminjam buku untuk dibawa pulang, seorang pengunjung perpustakaan yang memiliki kartu plastik keanggotaan, tinggal menyerahkan kartu plastiknya dan buku-buku yang akan dipinjamnya kepada petugas perpustakaan yang selanjutnya akan memindai kartu plastik tersebut dengan sebuah alat pemindai dengan teknologi sinar infra merah, dan juga memindai bar code yang tertera di setiap buku-buku yang akan dipinjam, dan secara otomatis data peminjam, judul buku yang akan dipinjam serta waktu pengembalian buku akan masuk ke dalam database komputer dan secara otomatis tercetak sebuah slip bukti peminjaman buku.  Petugas perpustakaan kini hanya tinggal menggesekkan buku-buku yang dipinjam tersebut ke sebuah alat untuk menonaktifkan alarm pengaman di pintu keluar yang dilengkapi dengan sensor infra merah juga.  Jadi bila seseorang tidak mematuhi atau mengabaikan prosedur peminjaman buku seperti yang sudah digariskan, dan diam-diam membawa keluar (mencuri) buku dari rak-rak buku dalam ruang area koleksi buku, maka tidak diragukan lagi, alarm akan segera berbunyi dengan keras saat si pengunjung perpustakaan itu keluar melalui pintu keluar yang dilengkapi dengan sensor infra merah.
Untuk para warga kota Malang di setiap akhir pekan selalu diputar aneka film secara gratis bertempat di ruang lobby Gedung Perpustakaan Kota Malang dengan menggunakan teknologi proyektor layar lebar.  Kursi-kursi yang sudah disediakan pun segera penuh terisi oleh begitu padatnya pengunjung.  Bagi para rombongan murid-murid sekolah, terkadang bisa menikmati fasilitas pemutaran film dokumenter dan juga yang bertema pendidikan di ruang audio visual yang ada di lantai dua.  Ruang audio visual ini juga berfungsi ganda untuk meningkatkan kemampuan berbahasa asing para warga kota Malang dengan hadirnya Malang English Fun Club. Untuk diskusi ilmiah atau pun untuk acara seminar tersedia ruang rapat di lantai satu.  Ruangan yang lain, yaitu ruang kearsipan gedung perpustakaan kota Malang juga berfungsi sebagai sebuah tempat berkumpulnya pecinta buku dan ajang diskusi para penulis buku dan wartawan di kota Malang, yang tergabung dalam sebuah komunitas yang bernama “Forum Penulis Kota Malang”.  Di era digital ini tampaknya kota Malang tidak ingin ketinggalan dalam pemanfaatan kemudahan di bidang teknologi informasi dengan munculnya berbagai situs di internet yang memang dirintis untuk membangun sebuah kota digital di internet, di mana aneka situs resmi pemerintah Kotamadya Malang, pemerintah Kabupaten Malang, universitas-universitas dan sekolah-sekolah di Malang, toko-toko buku, hotel-hotel, tempat wisata, bahkan organisasi atau komunitas hobi hampir semuanya bisa diakses di internet.
Di lantai tiga gedung perpustakaan kota Malang terdapat pula sebuah stasiun televisi lokal yang menyiarkan aneka ragam berita seputar Malang, ilmu pengetahuan, hiburan dan juga aneka acara talk show serta bedah buku para penulis buku.  Stasiun televisi lokal itu bernama Mahameru TV. Baru-baru ini diadakan sebuah acara peluncuran buku bertema gerakan penghijauan karya tulisan Walikota Malang yang juga dilaksanakan di studio televisi tersebut.  Acara peluncuran buku dan sekaligus acara bedah buku itu semarak dipenuhi para pecinta buku dan pemerhati lingkungan serta para praktisi akademisi kota Malang.  Tampaknya fungsi perpustakaan sebagai pusat informasi dan pengetahuan benar-benar diaplikasikan di kota Malang.
Konsep kota digital yang pernah dipopulerkan beberapa waktu lalu tampaknya juga tak sekedar janji belaka.  Saat ini usaha-usaha untuk membangun sebuah interkoneksi jaringan data antar lembaga pemerintah, lembaga pendidikan dan pusat-pusat penyebaran informasi mulai dilakukan.  Terbukti di beberapa tempat di kawasan Malang raya sudah menyediakan internet wi-fi (internet gratis berbasis gelombang radio) secara gratis.  Sebut saja Plaza Araya, Gedung Perpustakaan Kota Malang, Universitas Brawijaya Malang, Politeknik Universitas Brawijaya Malang, Universitas Muhammadiyah Malang, Universitas Negeri Malang, Malang Town Square, Kantor Kotamadya Malang, halaman belakang Kantor Kotamadya Malang, dan beberapa tempat lain sudah dilengkapi dengan gelombang  internet wi-fi gratis, sehingga bila seseorang memiliki sebuah laptop (komputer portabel), PDA atau pun pocket PC, orang tersebut sudah bisa mengakses internet secara gratis dari mana saja selama ia berada di wilayah-wilayah yang disebutkan tadi.  Perpustakaan-perpustakaan digital milik lembaga institusi pendidikan dan universitas di Malang kini pun sudah bisa diakses di dunia maya, sehingga konsep kota digital dalam bidang pendidikan pun tampaknya mulai terwujud walau masih membutuhkan beberapa pembenahan di sana-sini demi kesempurnaan penyebarluasan ilmu pengetahuan dan pengembangan literasi generasi muda demi masa depan bangsa ini.
Konsep perpustakaan daerah yang multiguna seperti yang telah dikembangkan oleh perpustakaan kota Malang hendaknya mulai diperkenalkan ke daerah-daerah lain demi upaya meningkatkan kecerdasan intelektual masyarakat, terutama para generasi muda.  Konsep perpustakaan yang mengemban misi pendidikan, keilmuwan serta dunia hiburan dan seni.  Konsep perpustakaan daerah yang menarik untuk dikunjungi sudah saatnya dikembangkan di berbagai daerah di Indonesia.  Perpustakaan daerah hendaknya secara aktif bekerja sama dengan berbagai lembaga pendidikan untuk sering mengadakan diskusi keilmuwan, bedah buku, dan acara apresiasi seni.  Perlu pula bagi perpustakaan daerah untuk membangun jaringan kerjasama dengan para penerbit buku, para penulis, toko buku serta para pecinta seni demi menyemarakkan tidak hanya dunia perbukuan namun juga membangkitkan gairah seni dan mengemas pendidikan dalam kemasan yang menarik sehingga bisa mendatangkan pengunjung demi menghidupkan suasana perpustakaan.  Lambat laun bila hal ini terus dikembangkan, maka bukan tidak mungkin kesadaran masyarakat untuk menimba ilmu dan mengembangkan wawasan pengetahuan serta bakat dan minat akan tumbuh dengan pesat tanpa harus dipaksa-paksa.  Bukankah kesadaran untuk menimba ilmu lebih baik berasal dari dorongan dan kesadaran diri sendiri ?  Mari ciptakan minat baca tulis dan apresiasi seni di kalangan generasi muda Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: